Ekonom UI : Formula E Bakal Jadi Pemantik Ekonomi Rakyat dan Bisa Raup Untung hingga Rp 2,5 Triliun


AWAS IKLAN KHUSUS DEWASA!:
Loading...

 


 Sirkuit Formula E yang dibangun Pemerintah Provinsi (Pemprov) DKI Jakarta di bawah kepemimpinan Gubernur Anies Baswedan diperkirakan bakal menghasilkan benefit yang jauh lebih tinggi dari biaya pembangunannya.

Hal itu diprediksi Ekonom Universitas Indonesia (UI), Ninasapti Triaswati, dalam diskusi virtual KedaiKOPI bertajuk "Bagaimana Kabar Formula E?", Sabtu (14/5).

Ninasapti mengatakan, berdasarkan informasi yang dia terima dari beberapa sumber resmi, keuntungan yang bisa didapat ditaksir mencapai Rp 1,4 hingga Rp 2,5 triliun. Angka tersebut jauh lebih tinggi dibanding biaya pembangunannya yang memakan anggaran sekitar Rp 560 miliar.

"Jadi dari sisi ekonomi harus menimbang-menimbang dari sisi benefit dan cost," ujar Ninasapti.

Dari benefit yang didapat tersebut, Ninasapti berpendapat, persoalan pembangunan Sirkuit Fomula E yang tengah ramai diperbincangkan mesti dipertimbangkan  penegak hukum yang ada.

"Kalau kita lihat ini bukan sekadar bisnis, tapi sebagai pemantik untuk menggerakan ekonomi masyarakat," tuturnya.

Ekonom Universitas Indonesia (UI), Ninasapti Triaswati/Repro


Dampak ekonomi dari Formula E terhadap masyarakat Jakarta, dijelaskan Ninasapti, bakal diterima ketika ajang balap mobil listrik itu berlangsung, dan juga event-event lainnya yang akan diadakan di situ.

"Makanya perhitungan-perhitungan itu harus hati-hati disikapi. Karena impact itu jangkanya menengah untuk dilihat, sebelum dan selama proses itu berlangsung," katanya.

"Jadi saya melihatnya optimisme terhadap kegiatan ini yang sangat baik untuk dipelihara," tandas Ninasapti. (RMOL)

Baca Juga
AWAS IKLAN KHUSUS DEWASA!!!:
Loading...