News Breaking
Live
wb_sunny

Breaking News

Innalillahi... Tak Tahan Hidup di Negeri Sendiri, 89 WNI Nekat Menyeberang ke Malaysia, Kapal Tenggelam di Tanjung Api

Innalillahi... Tak Tahan Hidup di Negeri Sendiri, 89 WNI Nekat Menyeberang ke Malaysia, Kapal Tenggelam di Tanjung Api


Tak tahan dengan kondisi carut marut di dalam negeri, 89 orang WNI nekat menyeberang ke Malaysia. Naas, kapal yang mereka tumpangi tenggelam di Perairan Tanjung Api, Kabupaten Asahan, Sumatera Utara, Sabtu (19/3/2022).

Dua korban meninggal yang berhasil  dievakuasi bernama Anastasyah Ponis (43) warga Nusa Tenggara Timur dan Basman (53) warga Sulawesi Selatan.

Keduanya meninggal setelah kapal yang ditumpangi mereka bersama para TKI ilegal lainnya tenggelam diperairan Tanjung Api, Kabupaten Asahan.

"Dua diantara TKI ilegal yang berhasil kami amankan dalam keadaan meninggal dunia, atas nama Anastasyah Ponis warga NTT, dan Basman warga Sulawesi Selatan," kata Danpos Sar Nasional Tanjungbalai Asahan, Ady Pandawa.

Jelas Pandawa, saat ini kapal rescue milik pos Sar TBA sedang menuju ke pelabuhan panton untuk dipastikan siapa-siapa saja korban selamat yang berada di kapal rescue.

"Namun, bisa dipastikan dua orang korban merupakan seorang laki-laki dan seorang perempuan. Saat ini, yang lain masih menuju kemari," pungkasnya.

Kapal kayu nelayan pembawa TKI ilegal Kandas di laut Selat Malaka, perairan Tanjung Api, Kabupaten Asahan, Sabtu(19/3/2022).

Tragedi tersebut diketahui terjadi pada pukul 06.00 wib pagi tadi. Komandan Pos Badan Sar Nasional Tanjungbalai Asahan (Basarnas TBA), Ady Pandawa mengatakan kapal pembawa PMI ilegal tersebut dipastikan kapal kayu milik nelayan untuk mencari ikan.

"Dikonfirmasi ke kami, kapal tersebut merupakan kapal nelayan yang hendak membawa 89 TKI ilegal menuju negara Malaysia dengan menggunakan jalur tidak resmi," kata Pandawa.

Pandawa menduga, karamnya kapal kayu tersebut diakibatkan adanya kelebihan muatan yang mengakibatkan kapal tidak seimbang dan tenggelam.

"Dugaan sementara kami kapal tersebut kelebihan muatan, karena kapal nelayan membawa 89 orang didalamnya," kata Pandawa.

Saat ini timnya sudah berhasil membawa para korban dengan menggunakan kapal Sar milik Badan Sar Nasional Tanjungbalai Asahan.

"Kami sudah on board, saat ini menuju pelabuhan panton," katanya.

Kapal kayu nelayan pembawa TKI ilegal kandas di laut Selat Malaka, perairan Tanjung Api, Kabupaten Asahan, Sabtu (19/3/2022).

Tragedi tersebut diketahui terjadi pada pukul 06.00 wib pagi tadi.

Komandan Pos Badan Sar Nasional Tanjungbalai Asahan (Basarnas TBA), Ady Pandawa mengatakan kapal pembawa TKI ilegal tersebut dipastikan kapal kayu milik nelayan untuk mencari ikan.

"Dikonfirmasi ke kami, kapal tersebut merupakan kapal nelayan yang hendak membawa 89 PMI ilegal menuju negara Malaysia dengan menggunakan jalur tidak resmi," kata Pandawa.

Pandawa menduga, karamnya kapal kayu tersebut diakibatkan adanya kelebihan muatan yang mengakibatkan kapal tidak seimbang dan tenggelam.

"Dugaan sementara kami kapal tersebut kelebihan muatan, karena kapal nelayan membawa 89 orang didalamnya," kata Pandawa.

Saat ini timnya sudah berhasil membawa para korban dengan menggunakan kapal Sar milik Badan Sar Nasional Tanjungbalai Asahan.

"Kami sudah on board, saat ini menuju pelabuhan panton," katanya. (trb)

Tags

Loading...
Newsletter Signup

Sed ut perspiciatis unde omnis iste natus error sit voluptatem accusantium doloremque.