Ingat!!! Bukan Karena Mudik atau Tempat Ibadah, Corona di RI Meledak Karena Kegoblokan Pemerintah


Loading...


 Mutasi Covid-19 varian Delta diperkirakan menjadi salah satu penyebab lonjakan kasus yang terjadi di Indonesia saat ini. Varian ini disebut lebih cepat menular dan menyebar, serta banyak menjangkiti usia muda.

Sebelum varian Delta Covid-19 masuk ke Indonesia, negeri ini sudah dinilai rawan kebobolan kasus impor varian ini. Karena pemerintah dianggap belum melakukan penutupan pintu masuk di masa awal pandemi.

Varian Delta atau B1617.2 pertama kali ditemukan di India dan menjadi penyebab meledaknya kasus di negara Bollywood tersebut. Adapun tingkat penularan varian delta tersebut lebih tinggi dibandingkan varian asli virus Corona asal Wuhan, China

Hingga kini, kasus harian Covid-19 di Indonesia pun masih terus tinggi. Data Kementerian Kesehatan pada Sabtu (10/7/2021), ada 35.094 kasus baru Covid-19 yang dilaporkan. Dengan begitu total kasus di Indonesia saat ini mencapai hampir 2,5 juta kasus.

Lonjakan kasus baru ini pun membuat kasus aktif terus melonjak, saat ini ada 373 .440 orang pasien yang membutuhkan perawatan di Indonesia.

Ketika varian Delta pertama kali terdengar, para ahli telah memperingatkan besarnya potensi masuk ke Indonesia dan membuat lonjakan kasus. Bahkan Indonesia dikhawatirkan bisa mengalami hal serupa dengan India.

"Kalau melihat saat ini, rasanya sulit varian B1617 (varian Delta) dibilang belum ada di Indonesia. Karena pertimbangannya kita bukan negara yang melakukan penutupan pintu masuk dari awal," kata Epidemiolog Universitas Griffith Australia Dicky Budiman, seperti dikutip April lalu.

"Indonesia rawan kebobolan kasus impor, apapun itu. Tidak hanya varian India itu," jelasnya.

Dicky saat itu menilai Indonesia masih belum cukup tanggap. Terutama, dalam upaya pencarian strain virus menggunakan Whole Genome Sequencing (WGS) yang relatif dilakukan secara acak di Indonesia, sehingga belum menyeluruh dan berkelanjutan.

Sebab itu, Dicky meminta pemerintah agar fokus menjaga pintu masuk Indonesia. Dia juga mengimbau pemerintah untuk melakukan surveilans retrospektif dengan cara aktif mencari kontak WNI yang selama tiga bulan terakhir memiliki riwayat perjalanan luar negeri.

WGS pun diminta lebih masif dilakukan, terutama pada WNI yang datang dari mana saja, khususnya India.

Berdasarkan catatan CNBC Indonesia pada akhir April lalu, tercatat ada 132 warga negara India yang masuk ke Indonesia dengan pesawat carter melalui Bandara Soekarno Hatta, Cengkareng, Banten. Beberapa di antaranya bahkan terkonfirmasi positif Covid-19, menurut Kementerian Kesehatan.

Pada saat itu, India memang dihebohkan dengan munculnya varian baru Delta. Kasus pertama varian ini ditemukan di Jakarta, dan dalam waktu singkat menyebar ke berbagai wilayah hingga saat ini.

Berdasarkan catatan otoritas kesehatan, hingga saat ini sudah ada sekitar 436 kasus varian Delta di Indonesia. Sementara itu, kasus Covid-19 di Indonesia pun semakin merajalela kendati PPKM Darurat telah diberlakukan.

Betul bawah masuknya varian Delta mungkin saja tak sepenuhnya berasal dari banyaknya warga India yang masuk ke wilayah RI. Apalagi, sebagian kasus varian Delta tercatat disebabkan karena transmisi lokal.

Hanya saja, sebagaimana disebutkan oleh pemerintah bahwa penularan varian Delta juga berasal dari orang-orang yang memiliki riwayat perjalanan dari luar negeri. (cnbc)

Baca Juga
Loading...