Tulisan Arkeolog Dunia : Membongkar Kebohongan dan Agenda Rahasia Israel


Loading...

 


Tiga batu granit besar terletak dengan nyaman di atas Jalan Midbar Sinai, di Givat Havatzim, distrik paling utara Yerusalem. 

Dipotong sesuai spesifikasinya, batu-batu megah itu mewakili salah satu dari beberapa persiapan Temple Mount dan Land of Israel Faithful Movement.untuk mendirikan Kuil Ketiga di Haram al-Sharif / Temple Mount. 

Karena Wafq Islam memiliki dan mengontrol semua properti di Haram al-Sharif, dengan cara apa batu-batu ini dapat dipindahkan ke Temple Mount dan bagaimana pula sebuah Kuil dapat dibangun di sana? 

Tidak dengan cara hukum apa pun. Batu-batu itu adalah provokasi, yang sengaja tidak mau dihentikan oleh pemerintah Israel. 

Bila Muslim bereaksi karena peningkatan provokasi pada akhirnya iakan memberi Israel alasan untuk merebut kendali penuh atas Lembah Suci - properti utama yang ingin digabungkan Israel ke dalam Yerusalem yang lebih besar.

Selama beberapa dekade, otoritas Israel telah berbicara tentang Yerusalem yang bersatu - menunjukkan kualitas spiritual pada pesannya - seolah-olah Israel ingin rumah bagi tiga agama monoteistik menjadi kokoh dan stabil. 

Dengan dibimbing dari satu otoritas pusat, Yerusalem yang bersatu juga menawarkan pelestarian warisan umum dan kuno. 

Namun, sebenarnyalah dengan menekankan kata 'penyatuan', Israel sengaja menyamarkan kurangnya narasi bukti sejarah yang cukup mendukung dan dapat diverifikasi, yang dapat meningkatkan dorongannya untuk memasukkan semua Yerusalem yang lebih besar yang dibuat secara artifisial ke dalam perbatasannya. 

Ditambah dengan inkonsistensi dan kontradiksi, keinginan Israel untuk menciptakan Yerusalem yang lebih besar di bawah kendali totalnya menjadi suatu hal yang perlu dipertanyakan.

Konsentrasi intensif pada Yerusalem yang 'bersatu' mengungkapkan agenda tersembunyi yang merendahkan pengumpulan agama di Yerusalem dan mempertinggi perpecahan, kebencian, dan perselisihan.


Memeriksa Cekungan Suci. 

Cekungan Suci berisi lembaga-lembaga Kristen dan Muslim yang ditandai dengan baik dan tempat-tempat suci yang memiliki tempat bersejarah selama ribuan tahun. 

Meskipun orang-orang yang beragama Yahudi memiliki kehadiran yang besar di Yerusalem selama abad-abad Biblical Jerusalem, yang mencakup pemerintahan oleh Raja Hizkia dan kontrol oleh dinasti Hasmonean, kontrol dan kehadiran mereka terputus selama dua milenium. 

Komentar ekstensif telah memungkinkan dua ribu tahun kurangnya kontrol dan kehadiran tampak seolah-olah itu tidak pernah terjadi dan bahwa hari ini hanya waktu yang singkat dari tahun-tahun Hizkia. 

Beberapa sisa-sisa tempat tinggal Yahudi dan pemandian ritual dapat ditemukan, tetapi hanya sedikit jika ada monumen, bangunan, atau institusi Yahudi dari zaman Alkitab yang ada di "Kota Tua" di Yerusalem saat ini.

Tembok Barat yang sering dikutip adalah tembok pendukung peron Herodes dan tidak berhubungan langsung dengan Bait Suci Kedua. 

Tidak ada sisa-sisa Kuil Yahudi yang ditemukan di Yerusalem - bahkan tidak ada batu.

Menurut Karen Armstrong, Yerusalem, orang Yahudi tidak berdoa di Tembok Barat sampai Mamluk pada abad ke-15 mengizinkan mereka memindahkan jemaah mereka dari Bukit Zaitun yang berbahaya dan berdoa setiap hari di Tembok. 

Saat itu dia memperkirakan tidak ada lebih dari 70 keluarga Yahudi di Yerusalem. 

Setelah Ottoman menggantikan Mamluk, Suleiman yang Agung mengeluarkan dekrit resmi pada abad ke-16 yang mengizinkan orang Yahudi memiliki tempat ibadah di Tembok Barat.

Simbol utama yang tersisa dari kehadiran Yahudi di Kota Suci Yerusalem adalah kawasan Yahudi, yang dibersihkan dari orang Arab oleh Israel dan dibangun kembali setelah 1967. 

Selama operasi pembersihannya, Israel menghancurkan Maghribi Quarter yang berdekatan dengan Tembok Barat, menghancurkan Masjid al-Buraq dan Makam Syekh al-Afdhaliyyah, dan menelantarkan sekitar 175 keluarga Arab. 

Meskipun populasi Yahudi pada abad-abad sebelumnya terdiri dari sebagian besar Kota Tua (diperkirakan ada 7000 orang Yahudi selama pertengahan abad ke-19), namun sebenarnya orang-orang Yahudi itu sendiri secara bertahap telah meninggalkan Kota Tua dan bermigrasi ke lingkungan baru di Yerusalem Barat, dan hanya menyisakan sekitar 2000 orang Yahudi di Kota Tua. 

Kontrol Yordania setelah perang 1948 mengurangi jumlahnya menjadi nol. 

Pada tahun 2009, populasi kawasan Yahudi di Kota Tua telah berkembang menjadi 3000, atau sembilan persen dari populasi Kota Tua. 

Orang Kristen, Penduduk Armenia dan Muslim adalah konstituen utama dan tempat tinggal mereka mencakup hampir seluruh perdagangan Kota Tua.

Dalam upaya untuk menambatkan Israel kuno ke Yerusalem saat ini, otoritas Israel terus menempelkan label palsu ke landmark Holy Basin, sementara mengklaim pemalsuan itu disebabkan oleh zaman Bizantium, yang salah paham.

Peninggalan Menara Raja Daud yang paling awal dibangun beberapa ratus tahun setelah Alkitab tanggal pemerintahan Daud. Sekarang menjadi menara Islam yang jelas.

Benteng Raja Daud yang paling awal berasal dari periode Hasmonean (200 SM). Benteng seluruhnya dibangun kembali oleh Ottoman antara tahun 1537 dan 1541.

Makam Raja Daud , yang terletak di Biara Dormition, adalah cenotaph yang tertutup kain (tidak ada sisa-sisa) yang menghormati Raja Daud. Hanya tebakan yang belum diverifikasi bahwa peti mati itu terkait dengan David.

Kolam Salomo , yang terletak di sebuah desa dekat Betlehem, dianggap sebagai bagian dari konstruksi Romawi pada masa pemerintahan Herodes Agung. 

Kolam-kolam itu memasok air ke saluran air yang mengalirkan air ke Betlehem dan ke Yerusalem.

Kandang Sulaiman, di bawah Bukit Bait, diasumsikan sebagai konstruksi kubah yang dibangun Raja Herodes untuk memperluas platform Gunung Bait.

Makam Absalom adalah bangunan pahatan Yunani yang jelas dan oleh karena itu tidak bisa menjadi makam putra Daud.

Kota Daud berisi artefak yang bertanggal sebelum dan selama masa Daud. 

Namun, beberapa arkeolog berpendapat bahwa ada jumlah artefak yang tidak mencukupi untuk menyimpulkan keberadaan orang Israel, termasuk Raja Daud, sebelum akhir abad kesembilan. 

Bagaimanapun, setiap kehadiran orang Israel pasti berada di pemukiman kecil dan tidak berbenteng.

Taman Arkeologi Yerusalem di dalam Kota Tua, bersama dengan Pameran Davidson dan Pusat Rekonstruksi Virtual juga menceritakan kisahnya. 

Walau dipromosikan mengungkap sebagian besar peradaban Ibrani, museum-museum itu tidak banyak menjelaskan subjeknya. 

Davidson Center menyoroti pameran koin, mangkuk Yerusalem, dan bejana batu. Taman Arkeologi di Kota Tua berisi di antara banyak artefak, bangunan Herodian, pemandian ritual, lantai istana Umayyah, jalan Romawi, gerbang Ottoman, dan façade dari apa yang disebut lengkungan Robinson, jalan masuk Herodian yang diasumsikan ke Temple Mount .. 

Pameran tidak mengungkapkan banyak, jika ada, struktur atau institusi Ibrani kuno yang memiliki signifikansi khusus.

Arkeolog yang andal, setelah memeriksa penggalian yang berisi pecahan tembikar dan bangunan, menyimpulkan bahwa temuan arkeologi tidak mendukung sejarah alkitabiah Yerusalem dan pentingnya selama era kerajaan Yahudi bersatu di bawah Daud dan Salomo.

Margaret Steiner dalam artikel berjudul It's Not There: Archaeology Proves a Negative in Biblical Archaeology Review, Juli / Agustus 1998, menyatakan:

“... dari abad kesepuluh SM tidak ada bukti arkeologis bahwa banyak orang benar-benar tinggal di Yerusalem, hanya saja itu adalah semacam pusat administrasi publik ... 

"Kami tidak memiliki apa pun yang menunjukkan sebuah kota ada di sini selama masa pemerintahan mereka yang seharusnya (Daud dan Salomo) ... "

"Namun, tampaknya tidak mungkin bahwa Yerusalem ini adalah ibu kota negara besar, Kerajaan Bersatu, seperti yang dijelaskan dalam teks-teks Alkitab. ” (*)

Baca Juga
Loading...