Haris Pertama Banjir Dukungan, Abu Janda Ketakutan, Buru-buru Hapus Postingan


Loading...

 


Aksi Ketua Umum DPP Komite Nasional Pemuda Indonesia (KNPI) Haris Pertama yang melaporkan Abu Janda mendapat banyak dukungan. Mulai dari organisasi Islam hingga Konghucu.

Sementara itu, Abu Janda yang awalnya menantang akan melaporkan balik Haris Pertama, malah menghapus twit rasis yang ditujukan ke Natalius Pigai.

 Laporan DPP KNPI melalui tim kuasa hukum diterima oleh Bareskrim dengan nomor  STTL/30/I/2021/Bareskrim tertanggal 28 Januari 2021.

“Kita sudah menjalankan tugas dan mandat dari ketum dan pemuda yang merasa terhina. Dan telah diterima laporan kami dengan pelayanan yang baik dari Polri, kami tidak dipersulit,” kata Ketua Bidang Hukum DPP KNPI Medi Lubis usai membuat laporan di Bareskrim Polri, Jakarta, Kamis (28/1).

Terkait unggahan Permadi Arya yang dinilai rasis terhadap Natalius Pigai telah dihapus, menurut Medi tak menjadi soal. Pasalnya, sudah banyak masyarakat yang mengetahui dan unggahanya telah viral.  

"Kami sudah dapatkan screencapturenya lebih dulu ya dan itu sudah diterima sebagai bukti awal, bukti permulaan dalam mengajukan laporan ini, kalau tidak laporan kami tidak akan diterima," tandas Medi.

Lantas ia bertanya, jika Permadi Arya memang tidak berbuat rasis kepada Natalius Pigai, mengapa unggahan di Twitternya yang mengejek Natalius Pigai "Kau @NataliusPigai2 apa kapasitas kau? sudah selesai evolusi belom kau?” dihapus.

"Kalau memang tweet enggak merasa menyinggung siapa-siapa, buat apa dia hapus, kan logikanya begitu. Kan Twitter media sosial. Bebas-bebas aja sepanjang itu tidak menyangkut isu SARA ya silahkan. Tapi kenapa dihapus, nah itu jadi pertanyaan gitu," ungkap Medi.

Dari penelusuran, redaksi tidak menemui postingan Permadi Arya yang disoal ini. Adapun keterangan dari tangkapan layar uaggahanya yang berbuntut laporan polisi itu dilakukan pada 2 Januari 2021 yang lalu. Ketika itu, Permadi Arya melalui akun Twitter @permadiaktivis1 merespon sebuah pemberitaan, membela AM Hendropriyono--karena Natalius Pigai menanyakan kapasitasnya di negeri ini lantaran dianggap banyak bicara soal pembubaran Front Pembela Islam (FPI).

"Kapasitas Jend. Hendropriyono; mantan Kepala BIN, mantan Direktur BAIS, mantan Menteri Transmigrasi, Profesor ilmu filsafat intelijen, Berjasa di berbagai operasi militer. Kau @NataliusPigai2 apa kapasitas kau? sudah selesai evolusi belom kau?" demikian unggahan Permadi Arya yang telah dihapus itu.

Sebelumnya, Abu Janda alias Permadi Arya menegaskan dirinya tak gentar dengan laporan Haris Pertama ke Polisi soal kasus rasisme ini.

"Mau maen laporan-laporan ke polisi isu rasisme, bang @harisknpi, pace @NataliusPigai2? yuk maen kita. Kita lihat laporan siapa yang diproses," tegasnya di akun Twitternya, @permadiaktivis1.

"Jika memang saya harus ditangkap karena melawan orang rasis dan pemecah belah persatuan seperti ini maka saya ikhlas. Tapi saya dan seluruh rakyat Indonesia masih yakin Polri akan menegakkan hukum yang adil dan menjaga persatuan di Indonesia," kata Haris seperti dikutip melalui akun Twitternya, @harisknpi


Baca Juga
Loading...