AJAIB! Setnov Bisa Bicara Setelah ke Kamar Mandi


Loading...

Jaksa Penuntut Umum dari KPK punya pandangan sendiri terhadap sikap Setya Novanto yang tidak menjawab pertanyaan Majelis Hakim Pengadilan Tipikor yang menyidangkan perkara dugaan korupsi proyek e-KTP.

"Kami meyakini terdakwa sehat dan dapat menjalani persidangan setelah ada penjelasan dari dokter. Karena itu bagi kami, ini (sikap diam Novanto, red) menunjukkan kebohongan terdakwa," ujar Jaksa ‎Irene Putri di Pengadilan Tindak Pidana Korupsi (Tipikor) Jakarta, Rabu (13/12).

Namun Kuasa Hukum Novanto, Maqdir Ismail tidak terima dengan pernyataan tersebut. Dengan tegas ia memprotes dan menyatakan kliennya dalam keadaan sakit.

"Ini orang sakit, supaya diberi kesempatan diperiksa. KPK dan IDI (Ikatan Dokter Indonesia,red) punya perjanjian dalam pemeriksaan terdakwa (Novanto,red). Karena itu kami minta diperiksa oleh dokter yang lain," ujar Maqdir di hadapan Majelis Hakim.

Ketua Majelis Hakim Yanto, akhirnya memanggil kembali ketiga dokter dari RSCM yang dihadirkan KPK, untuk memberi penjelasan terkait kondisi kesehatan Novanto.

Namun belum memperoleh penjelasan lebih jauh, Novanto meminta izin ke toilet. Sidang akhirnya diskors untuk sementara waktu. Hanya berselang lima menit, sidang kembali dilanjutkan.

Menariknya, usai ke kamar mandi, Novanto telah dapat berbicara. Hanya saja pertanyaan Hakim Yanto dijawab dengan keluhan.

"‎Saya beberapa hari ini sakit diare, minta obat tak dikasih dokter," ucap Novanto saat Hakim Yanto menanyakan nama lengkapnya.

Menanggapi keluhan Ketua Umum nonaktif DPP Partai Golkar tersebut, Jaksa Irene menyatakan keluhan Novanto sebelumnya bukan diare, tapi batuk.

"‎Terdakwa diperiksa oleh dokter Shinta, keluhannya batuk dan bukan diare dan sudah dikasih obat. Kemudian soal diare, menurut teman-teman pengawal, dia hanya Pukul 23.00 WIB (Selasa malam) dan 02.30 WIB (Rabu dini hari,red) ke toilet," pungkas Irene. (gir/jpnn)
Loading...

Posting Komentar

0 Komentar